Bantuan Tuhan Itu Bisa Datang Dari Orang Yang Tak Terduga ?>

Bantuan Tuhan Itu Bisa Datang Dari Orang Yang Tak Terduga

Duh, udah lama banget nggak nyampah. Gw sekarang lebih sering nulis tentang bola-bolaan, di sini. Mungkin itu yang ngebikin jadi jarang nulis di-tempat-sampah-nya-argamoja lagi. Setelah hampir 2 bulan, akhirnya gw nyampah lagi deh.

Oiya, sebelumnya, gw udah KELAR PENDADARAN lho! Alhamdulillah! Tinggal nunggu wisuda aja, hehehehe.. Salah satu kewajiban gw selesai juga, tinggal menyelesaikan beberapa kewajiban lainnya. Agak nyesel juga sih, karna agak molor dari waktu yang udah gw rencanain. Tapi nggak apa-apa, semoga ke depannya nggak banyak waktu yang terbuang.

Nah itu dia, gw mau nyampah soal pendadaran gw itu. Karena gw emang suka nyampah, termasuk di Twitter, skripsi yang gw tulis juga berhubungan dengan Twitter, “Strategi Promosi Teh Blontea di Twitter”. Dan ada cerita menarik dibalik skripsi gw tersebut.

Dengan adanya Twitter, gw semakin yakin kalo salah satu cara Tuhan membantu ciptaan-Nya (termasuk gw) adalah melalui orang-orang yang nggak terduga atau nggak dikenal sebelumnya. Banyak contoh di Twitter,  yang emang nggak pernah kenalan (bertatap muka) tapi udah akrab layaknya seorang sahabat.

Gw jadi inget waktu dua tahun lalu, gw dan tim JalinMerapi ngobrol sama orang Jepang. Dia mau neliti tentang organisasi penanggulangan bencana Merapi di Jogja. Waktu kita kasih tau kalo kita menghimpun bantuan (dana) dari orang-orang yang nggak kita kenal  (cuma kenal via Twitter/media sosial) doang, mereka heran. Di Jepang, orang-orang harus saling kenal dulu sebelumnya baru bisa ngirim ini itu, katanya sih gitu. Apalagi waktu gw kasih tau rata-rata uang yang terkumpul, mereka makin heran. Walaupun gw juga heran kenapa mereka heran. #mbulet

Lalu, apa korelasinya sama penelitian gw?

Beberapa tahun lalu, gw nggak kenal tuh sama @BudionoDarsono, nggak kenal sama @Lantip. Awalnya, gw tau BDI (panggilan kerennya) pas kebetulan nyimak tweetnya Mbak Iim Fahima, dia ngupload gambar + mention akunnya BDI dan mbak Iim nyebutin kalo BDI itu tuh CEOnya detik.com. Karna gw suka baca detik, gw follow deh. Trus gw iseng nyamber, ternyata orangnya ramah, gaul (jiwa muda gitu deh), suka bola, suka makan juga. Akhirnya jadi kenal, deket, sampe sekarang. Begitupun @Lantip, gw kenalnya pas Pesta Blogger di Jogja tahu 2010. “Oh ini toh yang namanya Lantip”, gitu kira-kira ucapan gw pas salaman secara langsung sama dia. Karna waktu itu gw cuma sebatas follow-follow-an aja di Twitter.

Tahun 2011, gw buka Angkringan. Sebelum gw buka angkringan, gw sempet survei ke beberapa tukang angkringan dulu di Jogja. Apa yang gw survei? Teh. Karna teh yang biasa disajiin Mbak Iis di rumah, menurut gw sih belum layak dijual. Gw survei ke beberapa angkringan di Jogja dan juga beberapa warung Bakmi Jawa. Gw juga tanya sana-sini termasuk ke Om Lantip dan BDI. Mereka menyarankan hal yang sama “Coba kamu main ke Solo, ketemu Pakdhe Blontank, dia bikin teh, tehnya enak.” Ternyata saat itu, ada Teh Blontea yang lagi marak di Twitter, ciptaannya Pakdhe @Blontankpoer. Baru itu gw denger namanya beliau, ngeliat wujudnya juga belom pernah.

Gw segera ke Solo dan bertatap muka secara langsung sama Pakdhe Blontank a.k.a Pak Purwaka. Pakdhe Blontank ngasih tau sedikit tentang beberapa jenis teh yang enak untuk dicampur. Pas pamitan pulang, gw dikasih satu kantong Teh Blontea, dan rasanya emang enak banget! Sepet, harum dan ada khasnya.

Dua bulan berjalan, teh di angkringan gw rasanya udah nggak hambar lagi. Gw juga udah bisa ngeracik beberapa level teh: sepet, light, tipis, ataupun teh gula batu. Teh gula batu ini bukan cuma beda gulanya doang lho, tapi menurut gw, racikannya juga harus beda. Karna gula pasir dan gula batu itu memunculkan dua rasa yang berbeda. Teh yang enak dengan gula pasir, belum tentu enak jika gulanya diganti gula batu.

Setelah 6 bulan angkringan itu jalan, gw jadi kepikiran kampus. Skripsiku piye iki?? Gw langsung sibuk nyari judul buat skripsi, sambil buka-buka timeline Twitter. Waktu itu gw sempet ngebaca hashtag #blontea. Gw jadi kepikiran sesuatu. “Kayaknya kalo neliti promosinya Blontea di Twitter seru juga nih”. Media baru tapi untuk promosi teh lokal, yang bisa dibilang bukan konsumsinya Twitter. Tapi ternyata laku! Banyak diomongin orangl! Nah, unik tho?

“Pakdhe, Blontea ini promosinya cuma di Twitter wae pho?”. Beliau jawab singkat “Iya”.

Terbitlah judul skripsi gw “Strategi Komunikasi Produk Teh Blontea di Media Sosial Twitter” yang kemudian diralat sama dosen gw jadi “Strategi Promosi Teh Blontea di Twitter”. Lolos ujian proposal, dan finally… LULUS UJIAN PENDADARAN! Ujian pendadaran dengan meneliti teh yang sebelumnya gw nggak tau siapa penciptanya dan apapun tentang teh tersebut. Tapi nyatanya, teh tersebut bisa menjadi sesuatu yang berharga dalam perjalanan hidup gw.

“Djangan anggap remeh oeroesan ngeteh”, begitu slogannya Blontea. Dan mungkin akan gw tambahin “Walaupun hanya sekedar Teh, tapi bisa membuat sarjana”.

Keren ya rencana Tuhan? Bagaimana dia merencanakan untuk mempertemukan satu demi satu ciptaan-Nya kemudian bagaimana Dia memberikan solusi atas masalah yang dihadapi oleh umat-Nya. Jadi, jangan pernah khawatir sama sebuah doa, yakinlah Dia adalah Sang Maha Pemecah Masalah. Nggak usah dipusingin bagaimana Dia merencakannya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial