Falsafah Penjual Mie ?>

Falsafah Penjual Mie

Kira-kira 2 taun lalu, Glenn Marsalim pernah ngomong sama gw “Contoh tuh penjual mie, banyak macemnya tapi nggak saling ngambil lahan”, waktu gw ajak ke Angkringan gw. Pas gw tanya kenapa? Dia cuma jawab “Ya mereka banyak macemnya, tapi nggak saling ngerecokin”. Gw cuman manggut-manggut setengah ngerti.

Tapi kalimat dan jawaban tersebut gw terus gw pikirin. Secara ye…, kalimat ini datengnya dari seorang ahli periklanan nomor wahid (BEUH!!) yang suka demotivasi niat seseorang, jadi kudu dipikirin bener-bener setiap detil omongannya.

Akhirnya gw ngerti juga sama maksud omongannya ybs tadi itu. Mie itu emang dijual dengan bermacam-macam jenis, banyak banget. Ada Mie Aceh, Mie Jawa, Mie Dok-Dok, Mie Tek-Tek, Mie Ayam. Mie Ayam aja ada beberapa jenis, Mie Ayam Bangka, Mie Ayam Pangsit dll. Itu baru beberapa aja sih kayaknya, masih banyak mie-mie lainnya yang berseliweran di depan mata.

Tapi pernah ngedenger nggak, seorang penjual Mie Ayam ngomong “Mie yang paling bener itu ya Mie Ayam, bukan Mie Jawa atau Mie Dok-Dok”. Atau pernah ngeliat nggak, di depan warung Mie Aceh ada tulisan “Mie Aceh, Mie yang paling benar di dunia, yang lain salah!”.¬†Yang begituan kayaknya nggak ada deh. Iya kan?

Jadi maksudnya si Glenn ya semacam gini “Lo kalo jualan ya jualan aja, bikin produk yang enak. Nggak usah ngerebut lahan/konsumen saingan dengan ngejelek-jelekkin produk saingan lo. Biarin deh konsumen yang menilai dan ngebandingin produk lo sama produk sejenis lainnya. Kalo emang produk kita lebih enak, konsumen pasti bakal pindah dengan sendirinya”.

Falsafah penjual mie tersebut sangat gw iyain. Kita emang perlu meniru falsafah penjual mie deh. Nggak usah terlalu lebay memuji dagangan sendiri dengan merendahkan dagangan orang lain. Rejeki udah diatur untuk orang-orang yang jujur.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial